Pencarian
Bahasa Indonesia
Judul
  • English
  • 正體中文
  • 简体中文
  • Deutsch
  • Español
  • Français
  • Magyar
  • 日本語
  • 한국어
  • Монгол хэл
  • Âu Lạc
  • български
  • bahasa Melayu
  • فارسی
  • Português
  • Română
  • Bahasa Indonesia
  • ไทย
  • العربية
  • čeština
  • ਪੰਜਾਬੀ
  • русский
  • తెలుగు లిపి
  • हिन्दी
  • polski
  • italiano
  • Wikang Tagalog
  • Українська Мова
  • Others
  • English
  • 正體中文
  • 简体中文
  • Deutsch
  • Español
  • Français
  • Magyar
  • 日本語
  • 한국어
  • Монгол хэл
  • Âu Lạc
  • български
  • bahasa Melayu
  • فارسی
  • Português
  • Română
  • Bahasa Indonesia
  • ไทย
  • العربية
  • čeština
  • ਪੰਜਾਬੀ
  • русский
  • తెలుగు లిపి
  • हिन्दी
  • polski
  • italiano
  • Wikang Tagalog
  • Українська Мова
  • Others
Judul
Naskah
Berikutnya
 

Kehidupan Sri Mahavira: Melanjutkan Puasa demi Menolong Chandana, Bagian 1 dari 5

2020-09-17
Lecture Language:Mandarin Chinese (中文),English
Details
Unduh Docx
Baca Lebih Lajut

Hanya jika Anda tidak ingat lagi bahwa Anda adalah pria atau wanita atau biseksual atau lesbian atau gay atau waria atau bukan waria, Anda mengubah diri Anda sendiri. Dan kemudian Anda benar-benar melampaui semua ini, maka Anda bisa menjadi Buddha.

Halo. Apakah itu terlalu berat? Pria tangguh. Sekarang saya tahu kenapa ada pria di dunia. Mereka di sini untuk membawa itu, karena kalian para gadis tidak bisa melakukannya. Halo! (Halo, Guru.) Halo. Saya minta maaf karena mata saya tidak terasa nyaman, jadi saya harus memakai kacamata seperti ini. Apakah Anda masih bisa melihat saya? (Ya.) Bisakah Anda melihat mata saya? Saya mengasihi Anda. Jumlah laki-laki meningkat, ya kan? (Terima kasih.) Semakin bersaing. Sudahkah Anda atur agar saudari-saudari yang lanjut usia duduk di belakang? (Ya.) Kenapa jumlahnya sangat sedikit? Halo. (Halo, Guru.) Baik.Saya mau melihat orang-orang. Âu Lạc (Vietnam), ya? Benar? (Ya.) Tiongkok? Âu Lạc (Vietnam)? ( Ya, Âu Lạc (Vietnam). ) ( Halo, Guru. ) Halo. ( Halo, Guru. ) Apa kabar? Halo. (Salam, Guru.) Salam. Salam, Biksu-Biksu.

Apakah sebagian besar orang bisa melihat saya jika saya duduk di sini? Ya? (Ya.) Saya sangat, sangat terkesan, cara Anda menjalani hidup Anda. Saya tidak tahu bagaimana cara Anda melakukannya setiap hari. Saya hanya melakukannya satu hari Minggu dan saya sudah merasa sangat payah. Bagaimana Anda lakukan semua ini setiap hari? Anda pergi bekerja dan Anda kembali; Anda memasak, Anda mencuci, Anda berbelanja; Anda mencium suami, Anda mencium istri, Anda pergi tidur, Anda mencium anak-anak. Anda memotong rumput Anda, Anda menyirami taman Anda. Anda lakukan semua itu. Bagaimana Anda melakukan semua ini? Dan setiap hari. Maksud saya, setiap hari Anda pergi bekerja, tapi Anda pulang, Anda melakukan pekerjaan lain, dan Anda bertahan. Dan Anda masih bermeditasi dua setengah jam sehari? Tidak. Dua setengah, mungkin, jam. Wow. Pantas saja sangat sulit untuk naik. Sang Buddha, ketika Dia masih hidup, murid-murid-Nya semuanya adalah biksu, dua ribu orang, dua ribu lebih. Setiap orang tak melakukan apa pun. Tidak bekerja, tidak memiliki istri, tidak memiliki anak, tidak khawatir. Saya tidak butuh ini. Anda masih bisa lihat saya? Tidak? ( Kami bisa melihat Anda. ) Anda bisa lihat di sini, mereka tidak.

Mata saya sakit, hidung saya mulai meler, begitu saya bilang, "Oke, saya harus pergi." Maksud saya, saya harus ke sini, dan hidung saya mulai meler, mata saya mulai sakit. Terakhir kali tidak terlalu buruk, tapi karma inisiasi datang setelahnya, perlahan-lahan. Kadang itu datang sebelumnya, kadang datang persis pada hari inisiasi; kadang datang setengah atau seperempat sebelumnya, dan datang selama inisiasi, lalu datang sebagian lagi setelahnya. Kadang itu datang setelahnya. Dan wow,saya benar-benar berusaha untuk datang ke sini, dengan semua syal ini dan semuanya. Saya rasa saya wanita super, mempertimbangkan perasaan saya. Saya benar-benar coba menawar. Saya terus tanya semua orang, "Berapa banyak orang? Berapa banyak orang Barat? Berapa banyak orang baru? Adakah yang tidak melihat saya sebelumnya dan tinggal sebentar, mungkin beberapa hari lagi atau seminggu lagi?" Saya tawar-menawar, coba melihat apakah mungkin saya bisa menemui mereka besok atau hari berikutnya, ketika saya merasa lebih baik. Tapi tidak, ada yang akan berangkat besok. Dua atau tiga orang, dan kemudian dua lagi berangkat hari berikutnya. lalu lima lagi berangkat hari lainnya. Saya kalah. Anda menang, Anda menang, Anda menang. Saya rasa saya ingin...

Mungkin lebih baik jika kalian semua mencukur kepala Anda dan menjadi seperti ini bagi saya. Kemudian setiap hari, saya mengirim kalian semua ke luar, berjalan untuk berpindapatta, dan kemudian kembali, dan saya sudah tidur siang, lalu bangun, berbicara dengan Anda. Saya juga akan cukur kepala saya lagi, hanya untuk menemani Anda agar Anda tak merasa terlalu buruk. Bagaimanapun, tak banyak yang bisa saya lakukan. Kadang saya bisa keluar dari samadhi dengan mudah; kadang saya tidak bisa. Dan sangat sulit untuk keluar saat saya tidak bisa keluar, seperti hari ini. Hari ini, saya seperti robot yang berjalan dan berbicara, sesuatu seperti itu. Nah, saya sudah di sini, jadi mari kita mulai bekerja. Saya pikir hari ini saya sedang merias wajah dan mencoba mengancingkan sesuatu, atau mengaitkan sesuatu, dan memakai perhiasan saya, atau apa pun itu. Kemudian hal-hal ini tak berfungsi, kait itu tidak berfungsi, beberapa kancing terlalu baru, tak mengancing, dan yang lainnya – celana panjang tidak muat, atau apa pun, dan sepatu membuka mulut, menertawakan saya. Itu sepatu baru! Bukan yang ini, bukan yang ini. Yang ini adalah yang lainnya. Ini yang lama. Di masa lalu, jika orang membuat sepatu, itu bertahan lama, seumur hidup. Saat ini, banyak sepatu saya terus-terusan membuka mulut dan tertawa. Mungkin sepatu bahagia. Sebelumnya, saya mendesain beberapa pakaian, "Yogi Bahagia". Dan sekarang mereka meniru saya. Mereka mendesain sepatu bahagia ini – sepatu Yogi Bahagia atau semacamnya. Yang ini terlihat lebih baik, saya bisa melihat Anda. Saya hanya perlu sedikit lebih besar untuk membaca, tapi saya juga bisa membaca seperti ini. Hanya saja dengan kacamata, lebih mudah, itu saja,kacamata baca. Mengingat usia saya, mata saya masih lumayan. Meskipun telah diletihkan selama bertahun-tahun dan masih lumayan. Berkat Metode Quan Yin.

Jadi, ketika saya sedang melakukan semua dandanan ini dan mengancingkan ke bawah, dan kemudian saya berpikir, “Oh, Buddha Shakyamuni, Dia benar sekali. Dia sangat benar." Dia berkata, “Hanya pria yang bisa menjadi Buddha, berbahagialah." Itu yang Anda pikirkan. Saya kira jika Anda seorang pria, Anda tak bisa juga menjadi Buddha, Anda juga tak bisa menjadi Buddha. Anda tahu mengapa? Saya sudah beritahu sebelumnya. Jika Anda seorang pria, Anda tidak bisa menjadi Buddha; jika Anda seorang wanita, Anda tidak bisa menjadi Buddha; jika Anda gay, Anda tidak bisa menjadi Buddha; jika Anda lesbian, Anda tidak bisa menjadi Buddha; jika Anda biseksual, Anda tidak bisa menjadi Buddha. Tidak ada yang bisa. Hanya jika Anda tidak ingat lagi bahwa Anda adalah pria atau wanita atau biseksual atau lesbian atau gay atau waria atau bukan waria, Anda mengubah diri Anda sendiri. Dan kemudian Anda benar-benar melampaui semua ini, maka Anda bisa menjadi Buddha. Tapi, saya sedang memikirkan tentang hal fisik. Pria bahkan tak perlu mengenakan apa pun, Anda cukup muncul. Di India, banyak Guru, beberapa Guru tercerahkan juga, tidak mengenakan banyak pakaian. Beberapa yang saya lihat, tidak mengenakan banyak pakaian. Atau mungkin hanya cawat atau sesuatu, atau hanya melilitkan sesuatu. Alangkah mudahnya. Dan kemudian saya bisa singkirkan semua sepatu Cinderella ini dan semua perhiasan ini dan semua itu. Maka, itu akan menjadi sangat mudah, hemat waktu. Saya pikir Buddha Shakyamuni benar sekali. Jika saya seorang pria, itu akan lebih baik untuk saya. Saya selalu bisa muncul dalam busana apa pun atau bahkan tanpa itu sama sekali. Anda tahu, ya kan? Orang India, Anda tahu, ya kan? Para Guru, Mereka tidak peduli. Di India, mereka tidak peduli. Dan jika saya tidak terlihat… Misalkan saya seorang pria dan jika saya tidak terlihat secantik sekarang, saya hanya perlu menumbuhkan sedikit rambut di wajah, maka saya akan terlihat oke. Terlihat bermartabat seperti seorang Guru.

Itu saja untuk gosipnya. Saya sudah di sini. Bagian tersulit adalah bersiap-siap. Dan saat saya sudah di sini, saya terbangun. Saya merasa lebih baik sekarang, merasa lebih terjaga sekarang daripada saat pertama kali datang. Saya berpikir, “Saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan." Dalam keadaan saya pagi ini, saya sungguh ingin membangunkan diri saya. Saya memang memasang jam alarm dan semuanya. Oke saya bangun. Saya berusaha menjadi normal. Saya bahkan buat roti panggang (vegan), lalu saya berpikir saya ingin makan roti panggang untuk menenangkan perut. Saya merasa kurang enak badan akhir-akhir ini. Lalu saya buat satu roti panggang; saya membakar satu roti panggang. Saya membuat satu lagi; saya membakar roti panggang lagi. Saya membuat satu lagi, yang ketiga, hangus. Empat roti panggang semuanya hangus tak bisa dikenali. Saya bilang, "Oke, hari ini bukan hari roti panggang saya." Dan kemudian saya hanya meraih apa saja dan minum. Mencoba membuat teh, tapi kemudian saya lupa. Saya menaruh teh, tapi lupa minum.

Itu tempat baru. Saya sudah pindah, dan sangat berantakan dan melelahkan dan kacau, karena saya belum punya waktu untuk mengatur barang-barang saya. Dan saya takut untuk meminta bantuan siapa pun. Karena terkadang, ketika saya meminta mereka untuk membantu, lebih baik saya lakukan sendiri. Atau saya malah harus mengambil sampah lain dari mereka, dan itu tidak sepadan. Karena itu, saya merasa seperti dikelilingi dengan hal-hal materi. Saya harap takdir saya dulu sedikit lebih ringan daripada yang sekarang, seperti menjadi seorang Baba, atau Babu, atau apa pun, atau bahkan Mataji di India, dan hanya duduk di sana, dan memeluk orang atau mengusap kepala mereka, dan itu saja yang harus saya lakukan. Takdir saya di kehidupan sekarang sayangnya, sangat rumit: terlalu banyak pekerjaan, terlalu sulit, terlalu sedikit waktu, terlalu rumit. Saya pikir saya tinggalkan rumah, maka hidup saya akan menjadi seperti dia atau dia – sangat simpel. Dua, tiga pasang pakaian, hanya itu yang harus Anda lakukan; Anda bahkan tidak perlu menyisir rambut Anda. Punya rambut adalah masalah lain. Anda harus mengoleskan minyak atau sesuatu. Jika tidak, itu akan bzzz, bzzz seperti itu. Dan harus mendesain perhiasan. Saya pikir saya sudah di sana, tapi saya belum sampai di sana. Terkadang sangat sulit bagi saya untuk tinggal di planet ini. Sangat sulit. Lebih sulit daripada yang Anda pikirkan.

Masih banyak tempat. Lebih banyak orang bisa naik dan duduk di sini, oke? Orang Âu Lạc (Vietnam) bisa datang dan duduk di sini. Jika tidak ada tempat tersisa, maka jangan naik lagi. Jika tiket terjual habis, maka hentikan. Saya bilang, “Tidak ada tempat lagi. Tiket terjual habis.” Apa itu? Tiket terjual habis. Anda suka? Setiap minggu terjual habis. Untungnya saya bukan penari atau penyanyi atau semacamnya. Jika tidak, para artis penari dan penyanyi lain, mungkin saja harus mencari pekerjaan lain. Berapa lama Anda bisa tinggal dengan visa Anda? (Kami berangkat pada hari Rabu.) Saya tahu, tapi berapa lama yang diperbolehkan visa Anda? (Hanya satu bulan.) Satu bulan! Lumayan. Dan berapa lama Anda mengizinkan saya tinggal di India jika saya pergi ke sana? Paspor Inggris. (Saya kira satu bulan.) Satu bulan? Sama. Sebelumnya kita dulu mendapat seperti enam bulan. Dan kemudian kita bisa perpanjang sampai satu tahun, dulu sekali, ketika saya masih seorang yogi kecil di suatu tempat, dan sekarang sulit. Anda harus pergi ke kedutaan, mendapatkan visa. Sebelumnya, Anda cukup dapatkan visa saat mendarat atau semacam itu. Sebenarnya, banyak orang bisa tinggal jika mereka mau, tapi sekarang ini sulit. Itu karena ada beberapa kejadian, seperti beberapa orang asing datang dan menyalahgunakan kebaikan orang India. Karena orang India sangat ramah. Meski mereka tidak punya banyak, mereka memberikan segalanya. Mereka memberi Anda semua yang Anda perlukan. Maka, pemerintah berusaha menghentikan penyalahgunaan semacam ini. Saya tidak menyalahkan mereka. Masalahnya,mungkin orang asing itu tidak benar-benar ingin menyalahgunakan kebaikan mereka. Hanya saja mereka tidak mengerti tradisi India. Karena mereka diberikan dan diberikan dan diberikan, dan mereka pikir itu oke. Mereka suka memberi, dan mereka masih punya,itulah sebabnya mereka bisa memberi, tapi itu tidak benar. Itu tidak benar. Seperti kadang saya terus memberi dan orang mengira saya punya banyak. Kadang benar, kadang tidak. Tidak masalah. Saya suka memberi, kapan pun diperlukan. Orang India memberi begitu saja. Perlu atau tidak, mereka memperlakukan Anda seperti Tuhan. Tradisinya seperti itu. Dan masih seperti itu. Masih seperti itu di India. Begitu banyak saudara-saudari Anda dari India terus meminta saya untuk pergi ke India. Jadi, bagaimana saya pergi ke sana? Tinggal satu bulan dan kemudian terbang ke luar dan kembali? Bolak-balik, bolak-balik seperti itu? ( Kami tidak yakin, Guru. Kami tidak yakin berapa lama Anda bisa tinggal dengan paspor Inggris. Mungkin kami bisa periksa... ) Mungkin maksimal tiga bulan, ya kan? (Mungkin.)

Saya ingat dulu sekali, saya kembali ke… karena saya diundang ke Pune atau suatu tempat, saya lupa, saya pikir mereka memberi Anda tiga bulan, tapi Anda harus memiliki visa. Anda harus pergi dan mengajukan permohonan visa. Bahkan tiga bulan tidaklah banyak. Saya hanya duduk beberapa… rasanya seperti saya duduk selama beberapa jam dan kemudian sudah tiga bulan. Tidak butuh waktu lama. Waktu berlalu begitu cepat. Seperti setiap hari, saya merasa seperti saya bahkan belum tidur, matahari sudah terbit. Dan kemudian saya bahkan belum melakukan apa-apa, matahari sudah terbenam! Misalnya seperti itu. Di dunia ini, kita mengalami kesulitan dengan waktu. Itu membuat kita menua dan khawatir tentang tenggat waktu, tentang pembayaran, tentang pergi bekerja tepat waktu, pergi ke sekolah tepat waktu. Semuanya adalah waktu, waktu, waktu; itu memberi banyak tekanan. Dan saya sangat mengagumi Anda bahwa Anda bahkan bisa bekerja, membina keluarga, bermeditasi, dan datang ke sini selama hari Minggu, atau dua, tiga minggu. Saya tidak tahu apakah Anda manusia super atau apa. Anda benar-benar sangat baik. Saya bangga pada Anda. Saya bangga pada Anda. Saya tidak terlalu bangga pada diri saya sendiri karena saya juga punya kecenderungan artis, dalam diri saya dan kadang sang artis menguasai diri saya. Saya lebih suka pergi ke suatu tempat, mengambil foto, merekam video, atau sesuatu, daripada datang ke sini untuk menemui Anda. Tapi hari ini, saya di sini. Ini baik. Ini baik.

Saya juga merasa seperti saya bukan pengasuh anjing yang baik. Sebelumnya mereka semua dulu berada di sekitar saya. Saat ini, saya hanya bisa mengurus dua, maksimal, sekaligus; dua atau tiga. Jika lebih, saya akan merasa mudah lelah atau gelisah,merengut, menjadi lebih cepat tua dengan anak-anak. Saya hanya harus biarkan mereka bergiliran. Seperti di malam hari, siapa saja; dan pagi, siapa saja; dan sore, siapa saja. Seperti itu. Dan kemudian mereka bergilir. Tidak terlalu buruk. Lebih baik daripada tidak sama sekali,saya kira. Saya lakukan semua yang saya bisa, tapi hanya itu yang saya bisa.

Ada lelucon tentang restoran. Di luar, mereka menyebutkan, “Makan sepuasnya dengan $5.” Anda tahu, banyak dari mereka di Amerika atau Eropa. Saya tak yakin apakah di Eropa ada, tapi di Amerika ada banyak… ketika saya berada di sana, saya melihat banyak yang seperti itu. Dan ada lelucon tentang satu restoran, di luar tertulis, “Makan sepuasnya dengan $5.” Dan kemudian pria itu masuk dan makan, makan, makan, lalu dia mengambil lagi, dan kemudian sang pemilik keluar dan menghentikannya. Dia berkata, “Tidak! Tidak lagi!" Dia berkata, “Tapi, Anda telah menulis di luar, ‘Makan sepuasnya dengan $5'.” Dan sang pemilik berkata, “Hanya itu yang bisa Anda makan.” “Makan sepuasnya. Hanya itu yang bisa Anda makan."

Oke, kita lanjutkan dengan Sri Mahavira, setengah dari cerita terakhir kali. Mengapa Anda “Pedagang itu tergerak hatinya” untuk melihat keadaannya yang buruk dan melihat bahwa dia semacam gadis bangsawan. Gadis itu bukan seperti orang kelas rendah atau tidak pantas, atau semacam itu. Maka, dia berkata, "'Nak, aku pedagang, Dhanavah. Aku pengikut Nirgranth Shraman dan tinggal di kota ini. Melihat kesulitanmu, aku merasa tertekan. Jika kamu tidak ingin pergi dengan pelacur itu, aku tidak akan membiarkan itu terjadi. Aku akan membelimu dengan membayar seratus ribu keping emas. Maukah kamu ikut denganku? Maukah kamu tinggal bersamaku sebagai putriku?" Maka, tentu saja. “Seorang putri yatim piatu, dijual sebagai budak, tiba di rumah seorang pedagang bernama Dhanavah. Tapi istrinya,” lagi, yang lain, Mula, istrinya, “Mula, menjadi ragu begitu dia melihat gadis dengan kecantikan ilahi ini memasuki rumahnya." Saya berjanji kepada diri saya untuk melihat para pria dan saya akan coba lakukan hari ini.Saya selalu melihat jurusan ini, tidak adil. "Saat Mula," sang istri, "mengarahkan pandangan kepada Vasumati, dia melihat saingan untuk menjadi kesayangan suaminya. Bersemailah benih keraguan bahkan untuk suaminya yang jujur.” Biasanya, Mula mempercayainya sebagai pria dan suami yang jujur, suami yang setia. Tapi, sekarang dia melihat gadis yang sangat cantik memasuki tempatnya, dia bahkan meragukan suaminya. Dia pikir mungkin kecantikan gadis itu telah mempesona suaminya. Itu mungkin. Itu mungkin, karena pria menyukai kecantikan.

Saya juga menyukai kecantikan. Saya bukan pria, tapi saya suka setiap hal yang indah. Saya pergi ke luar dan melihat semua bunga, dan saya berkata, "Oh, kalian sangat cantik. Saya akan memotret kalian dengan kamera ini dan kalian akan abadi. Kalian suka itu?” Dan mereka semua menjawab, "Ya, ya, ya!" Dan hari ini, semua burung datang dan entah bagaimana mereka nyanyikan begitu banyak lagu indah. Saya belum pernah melihatnya sejak saya datang ke sini, baru hari ini. Mereka bernyanyi sangat nyaring dan sangat gembira. Saya pikir mereka akan senang makan sesuatu. Saya mengeluarkan roti (vegan). Mereka tidak memakannya. Mereka terus bernyanyi. Saya belum pernah melihat itu bahkan di Hsihu, begitu banyak burung berkumpul bersama. Setiap ranting kecil ada burung-burung dan mereka bernyanyi sangat gembira hari ini. Itu membangunkan saya sedikit lagi. Saya berterima kasih kepada mereka.

Bagikan
Bagikan ke
Lampirkan
Mulai pada
Unduh
Mobile
Mobile
iPhone
Android
Tonton di peramban seluler
GO
GO
Prompt
OK
Aplikasi
Pindai kode QR, atau pilih sistem telepon yang tepat untuk mengunduh
iPhone
Android