Berikutnya

Antara Guru dan Murid

Ambil Tindakan Berani demi Dunia Vegan! Bagian 4 dari 5

2020-08-01
Bahasa:English ,Mandarin Chinese

Episode

Details
Unduh Docx
Baca Lebih Lajut

Tolong, selamatkan dunia bersama saya. Bantulah hewan yang menderita, tanpa memiliki siapa pun untuk diandalkan, siapa pun untuk membela mereka, suara untuk berbicara, berteriak mengenai penderitaan mereka. Saya selalu tidak tahan.

Saya dulu berada di gunung yang disebut Yang Ming Shan. Itu adalah taman nasional. Itu indah, terisolasi. Dan saya tinggal di tenda saat itu. Sangat dingin, sangat dingin; sangat, sangat, sangat, sangat dingin. Dan rasanya tidak seperti gunung yang sangat tinggi karena Anda terus mengemudi, naik, naik, naik. Lerengnya perlahan naik, jadi ketika Anda berada di atas gunung tersebut, Anda tidak merasa sangat tinggi. Dan beberapa bagian puncak gunung itu datar. Jadi, dulu sekali, beberapa orang memiliki rumah di gunung ini. Mereka tentu saja tidak diizinkan membangun lagi saat ini karena sudah menjadi taman nasional. Itu menjadi sangat rata. Saya punya apa yang dibilang sebuah rumah kecil di Gunung Yang Ming Shan. Dan Anda harus berjalan sangat jauh, sudah mengemudi ke atas,dan masih harus berjalan menaiki undakan. Saya tidak tahu berapa ribu undakan atau setidaknya ratusan undakan. Dan kemudian berjalan lagi dan undakan lagi dan berjalan lagi. Saya tidak ingat berapa lama. Mungkin setidaknya butuh... Adakah yang ingat itu? ( Dua puluh menit. ) Dua puluh menit. Dari bawah sana. Dari atap aula Anda. Perlu 20 menit jika Anda berjalan. Jika saya berjalan, akan perlu waktu setidaknya 40 menit. Saya baru saja menanyakan saudara Anda, orang Taiwan (Formosa). Dia bilang butuh 20 menit. Tapi, kita sudah di atas, dan kemudian kita perlu 20 menit lagi untuk berjalan naik. Saya katakan itu 20 menit untuk dia. Untuk saya, itu mungkin 30, 40 menit atau satu jam. Beberapa asisten saya mengatakan satu jam karena dia berjalan, dan kemudian dia harus beristirahat di antaranya.

Di sana benar-benar tak ada apa-apa, tapi itu tanah datar yang besar, cukup besar untuk saya. Bahkan di situ ada hutan bambu, datar. Dan orang Taiwan (Formosa), orang Taipei, para murid, mengejutkan saya dengan rumah tipe enam sudut, dan kamar tidur ada di atas, tersembunyi. Dan kemudian di lantai bawah, ada yang besar… cukup besar untuk saya tentu saja. Saya bertubuh kecil, jadi apa pun yang mereka bangun itu besar. Itu seperti paviliun. Anda kadang-kadang melihatnya di beberapa acara memasak saya yang mereka tunjukkan atau di beberapa acara mereka menunjukkan di mana saya melukis di paviliun itu. Dan di atas, ada kamar tidur, kecil. Dan kemudian mereka bahkan membuat sistem penyiram air di atas atap karena mereka sangat penuh kasih. Salah satu saudara Anda, dia sudah pergi ke Australia dengan keluarganya. Tapi, dia membangun itu dengan para saudara dan saudari lainnya dari Taipei atau bagian lain juga. Tapi, terutama itu dia. Dia adalah ahli bangunan, jadi dia bangun itu.

Mereka membuat sistem penyiram air di atas atap karena mereka pernah mendengar saya mengatakan saya suka hujan. Jadi, itulah sistem hujan magis buatannya untuk saya. Itu juga mendinginkan atap di musim panas. Jadi, kami tidak punya AC atau apa pun. Saya tidak ingat itu. Kami punya kipas angin, dan saya memasak di paviliun. Paviliun itu semuanya kosong; tidak ada jendela, tidak ada pintu, tidak ada. Dan saya ingat ada banyak nyamuk di hutan bambu ini, tetapi mereka tidak pernah menyentuh saya, tidak pernah. Dan saya tidak ingat apakah ada asisten yang di dekat saya pernah digigit oleh nyamuk-nyamuk itu, tapi saya melihat mereka. Wow! Kelompok-kelompok nyamuk, kelompok padat bersama di tempat-tempat yang berbeda di hutan bambu itu. Saya melihat itu. Tapi, saya hanya lihat beberapa kali sebab saya tidak perhatikan mereka sebab mereka tak mengganggu saya. Itu aneh. Dan saat ini, mereka bahkan menggigit saya di kota, di mana saja. Itu aneh. Saya tidak tahu apakah darah saya menjadi lebih manis atau karma saya menjadi lebih menarik. Bisa jadi keduanya.

Saya sangat suka tempat itu. Saat saya pergi ke sana sebelumnya, saya tidak memiliki banyak murid saat itu. Saya bekerja untuk para pengungsi dari sana dan kemudian turun. Itu sebabnya saya harus meninggalkan tempat itu. Saya tidak pernah ingin meninggalkan tempat itu. Saya merasa seperti saya sangat terpisah dari semua yang ada di dunia, dari apa pun yang saya inginkan. Itu tempat yang sangat sederhana; hanya ada satu kamar tidur. Saya tidak ingat apakah saya punya tempat tidur, hanya tidur di lantai. Dan mereka punya sambungan air, bahkan listrik. Bisakah Anda percaya itu?

Orang-orang yang ajaib, kelompok orang ini. Saya ingat. Dia ahli bangunan. Dia adalah orang yang kaya dengan keluarga. Mereka tidak bisa menawarkan uang kepada saya, saya tidak menerima, jadi mereka pergi ke atas sana. Tempat itu adalah tanah pribadi, saya kira. Saya tidak ingat bertanya. Saya menduga itu adalah tanah pribadi karena ada bambu yang tumbuh. Ada hutan besar di dalamnya, dan ada pohon buah lainnya juga. Ini adalah masa lalu, ketika orang sudah memilikinya sebelum itu menjadi taman nasional. Dan tentu saja pemerintah masih mengizinkan mereka untuk terus membudidayakan atau menanam sesuatu atau membangun gubuk kecil. Mereka tidak boleh membangun rumah besar, beton dan semen dan semua itu, tapi pondok kayu kecil diperbolehkan. Saat ini, saya mendengar bahwa itu sudah sangat lama dan angin topan seperti merusak beberapa tempat, dan mereka ingin naik untuk memperbaikinya. Tapi, saya bilang, "Mengapa? Itu sangat jauh. Sangat sulit untuk membawa bahan dan semua itu, jadi lupakan saja.” Saya rasa saya takkan pernah punya kemewahan untuk tinggal di sana lagi, jadi saya tidak ingin mereka membuang-buang waktu mereka. Gunakan saja untuk meditasi, itulah yang saya katakan kepada mereka. Saya tak yakin apakah sementara itu mereka menyelinap dan memperbaiki itu, untuk oleh-oleh. Untuk generasi selanjutnya, ketika saya sudah tiada, maka mungkin mereka akan menjual tiket untuk datang, untuk mengunjungi. "Di sini, Maha Guru Ching Hai, Dia pernah tinggal di sini sebelumnya. Lihat, ini sepatu-Nya, dan di situlah tempat Dia memasak." Itu yang mereka lakukan dengan rumah atau tempat tinggal orang mati. Saya membayangkan mungkin ada kerumunan orang berjalan menaiki undak-undakan yang sulit ini dan jauh ke atas, dan kemudian memberi penghormatan atau mengambil foto atau menyentuh di sini dan di sana untuk berkah. Mungkin mereka akan membuat patung saya berdiri di tengah ruangan atau sesuatu, memberi salam kepada wisatawan. Itu adalah 20 menit berjalan kaki di atas gunung itu dari tempat Anda memarkirkan mobil Anda yang berada jauh karena mobil Anda tidak dapat naik. Dan Anda sudah harus mendaki banyak undakan. Dan kemudian Anda bisa melanjutkan lebih jauh.

Saya dulu punya gudang kecil di sana, dua kali dua. Mereka menggunakan beberapa lembaran metal untuk menutupi, hanya untuk membungkus lalu meletakkan atap di atasnya. Saya dulu tinggal di sana di sebelah sungai kecil. Kami punya sungai kecil di sana. Itulah yang saya sukai tentang itu. Saya tidak punya banyak uang pada waktu itu. Lalu kami membeli tempat itu, meminjam uang dari seorang saudara. Saya sudah lunasi, meski dia tidak menginginkannya, tapi saya lunasi. Saya berkata, “Saya tidak ambil apa pun, jadi tolong terima itu." Tidak banyak. Sangat sedikit uang untuk membeli tempat kecil itu. Dan kami tidak diizinkan untuk membangun apa pun, jadi hanya beberapa lembar metal yang entah bagaimana mereka sambungkan untuk membuatnya menjadi ruangan persegi. Dan beberapa lembar di atas, mudah dibongkar kapan saja. Dan kami memiliki tenda besar, membuatnya menjadi tenda kanvas dengan barang bambu, apa pun yang kami miliki. Bahkan pada saat itu, kami sudah bekerja.

Kami adalah kelompok kecil, tapi sudah bekerja. Kami membagikan selebaran atau berita selebaran kecil untuk orang-orang atau para murid, sehingga mereka terus mempelajari ajaran dan terus diilhami dan didorong untuk bermeditasi, dan menjaga (pola makan) vegan. Pada waktu itu adalah vegetarian. Saya tidak pernah minum susu, dan saya tidak pernah menganggap susu sebagai sesuatu yang buruk. Lalu, saya melihat betapa dahsyat, betapa kejam, tidak manusiawinya praktik memelihara sapi di kandang kecil tanpa bisa berbalik dan dirantai serta semua itu. Ya Tuhan! Maka, saya tidak izinkan mereka minum susu lagi, meskipun susu dianggap vegetarian. Itu tidak membunuh, tapi tetap saja, perlakuan terhadap sapi sangat tidak manusiawi. Itu bukan cara saya melihatnya di negara saya. Di Âu Lạc (Vietnam), kami tidak melakukan itu. Sapi atau lembu, mereka hanya berkeliaran di ladang. Dan mungkin mereka membantu dengan pekerjaan berat, membawa barang-barang untuk petani atau membajak ladang selama musimnya, sesekali pada musimnya. Mereka punya rumah sendiri. Mereka masuk ke sana, dan mereka keluar di pagi hari dengan gembala sapi dan kemudian pergi merumput. Sebagian besar santai dan cukup makan, diurus dengan baik, karena petani di beberapa pedesaan bergantung pada sapi dan lembu, jadi mereka memperlakukannya dengan sangat baik. Tidak pernah ada pemukulan atau pemaksaan dalam bentuk apa pun. Tidak pernah saya melihat.

Dan ketika saya berada di India, saya melihat sapi berkeliaran di mana-mana, seperti orang-orang. Dan jika ada sapi atau lembu kebetulan tidur siang di tengah jalan atau bahkan jalan raya, semua mobil berhenti. Anda tahu itu, ya kan? Meski Anda tidak melihatnya, Anda melihatnya di film. Saya lihat itu dengan mata kepala saya sendiri. Ke mana pun saya pergi di India, sapi dihormati dan dicintai, seperti manusia. Mereka bahkan menyentuh kaki sapi atau bagian belakang sapi dan kemudian mereka meletakkan tangan mereka di dahi mereka sebagai tanda penghormatan. Karena di India, menurut agama Hindu, sapi itu suci. Mereka memberi susu kepada anak-anak. Di masa-masa itu kita tidak punya banyak fasilitas atau alternatif, jadi sapi memberi susu kepada banyak anak dan membesarkan mereka. Jadi, mereka menganggap sapi seperti ibu pengganti, seperti ibu kedua di India. Dan saat ini mereka masih melakukan itu. Ketika saya dulu di sana, mereka melakukan itu. Mereka juga memberi makan sapi dengan apa pun yang mereka miliki. Kadang mereka memiliki sayuran sisa, mereka membuangnya di jalan. Sapi memakannya. Sapi-sapi itu bebas berkeliaran di mana saja. Orang-orang harus memberi jalan kepada sapi, bukannya sapi memberi jalan kepada orang-orang. Semua mobil berhenti sampai sapi selesai istirahat dan berdiri dan merentangkan kaki dan berjalan santai ke padang rumput di sebelah atau di sebelah jalan dan merumput di sekitar sana, atau berbaring di sana. Itulah yang saya lihat.

Jadi, saya tak pernah berpikir bahwa susu bisa menjadi sesuatu yang berbahaya. Selain itu, saya belajar agama Budha sebelumnya. Saat Sang Buddha pertama kali keluar dari samadhi-Nya, Dia sangat lemah karena Dia mengikuti latihan ekstrem yang Dia pelajari dari orang lain. Mereka bilang harus benar-benar membuat diri mereka kelaparan dan tidak makan, tidak minum, dan semua itu Bermeditasi saja, lalu mereka akan mencapai Nirvana. Kemudian, Sang Buddha menyadari bahwa itu salah. Dan kemudian Dia keluar dari situ dan orang pertama yang Dia temui adalah seorang wanita yang memberi-Nya susu untuk diminum. Dan begitulah caranya Dia memperoleh kembali kekuatan-Nya, dan Dia terus belajar dan berlatih lebih jauh. Dan itulah yang saya pikirkan bahwa susu itu baik-baik saja. Namun kemudian, saat saya melihat industri hewan zaman modern sangat tidak manusiawi, sangat jahat, sangat mengerikan, sangat biadab, maka tentu saja kita tidak mengonsumsi itu lagi. Dan jika ada di antara Anda yang masih belum mengerti, maka Anda harus menonton film-film ini; "Dominion", tontonlah film-film PETA, tontonlah "Earthlings", tontonlah "Cowspiracy". Kita mengiklankan semua itu secara gratis di Supreme Master Television kita. Dan Anda bisa menontonnya di Netflix. Semua film serupa tentang penganiayaan, kekejaman, praktik penganiayaan yang dilakukan orang-orang kepada hewan yang tidak bersalah, tidak berdaya, lemah, dan lembut. Perlihatkan kepada teman Anda. Tontonlah bersama mereka, meskipun Anda akan menangis. Dan Anda akan berteriak keras karena melihat penderitaan mereka, tapi Anda menontonnya dengan teman-teman Anda. Mereka yang masih makan daging dan minum alkohol, bahkan minum dan menyetir, dan semua itu. Anda tunjukkan kepada mereka semua konsekuensi ini. Saya tahu ini mengerikan. Saya bahkan tidak bisa menontonnya tanpa berteriak. Kadang saya harus menonton di banyak bagian untuk menyelesaikan film ini, agar saya bisa memberitahu Anda, agar saya bisa memberitahu mereka untuk mengiklankannya di Supreme Master TV kita. Kita tidak mengiklankan keseluruhan hal mengerikan karena terlalu sensitif untuk anak-anak. Tapi, kita iklankan film mereka, judul filmnya, agar masyarakat dapat menemukannya dan menyaksikannya sendiri, dan agar Anda bisa tunjukkan itu kepada orang lain dalam kapasitas Anda. Jangan hanya mengandalkan saya. Jangan hanya mengandalkan Supreme Master TV. Karena di beberapa pelosok, orang-orang tidak tahu bahwa TV kita ada. Jangan andalkan kami atau saya saja untuk menyelamatkan dunia. Anda selamatkan dunia dengan saya, oke? (Ya!)

Saya katakan kepada Anda bahwa 53% berasal dari Kekuatan Guru, melalui ceramah-ceramah dan melalui hal-hal yang Dia tanamkan pada para host, melalui berkat Dewa-Dewi bersama-sama. Begitulah caranya Supreme Master Television memberkati dunia. Namun, setiap tetes berarti di lautan. Setiap tetes membentuk lautan. Jadi, tolong, selamatkan dunia ini bersama saya. Bantulah hewan-hewan yang menderita dan tidak punya siapa pun untuk bergantung, siapa pun untuk membela mereka, tanpa suara untuk berbicara, berteriak atas penderitaan mereka. Setiap kali saya tidak tahan. Saya harus memblokir akal saya berkali-kali; kalau tidak, saya akan menangis sepanjang hari dan sangat menderita, mengetahui penderitaan para hewan.

Saya harus blokir; kalau tidak saya tidak bisa berfungsi; saya tidak bisa bekerja untuk Supreme Master Television; saya tidak bisa bekerja untuk Anda; saya tidak bisa bekerja untuk dunia. Saya harus kuat dan tangguh. Tapi, saya tidak selalu tangguh. Di sudut kamar saya, gua saya, sendirian, saya sering menangis, hanya untuk melepaskan kesedihan saya. Saya hanya menangis secara alami tanpa berpikir, tanpa menyadari bahwa saya menangis. Tolong bantu. Membantu dengan cara apa pun yang Anda bisa. Tunjukkan ke teman-teman Anda praktik mengerikan dari industri hewan; tentang bagaimana kita, sebagai manusia, kehilangan kemanusiaan kita, kehilangan kualitas manusiawi kita, kehilangan belas kasih kita, kehilangan simpati kita. Kita kehilangan segalanya jika kita kehilangan kasih.

Tonton Lebih Banyak
Episode
Daftar Putar
Bagikan
Bagikan ke
Lampirkan
Mulai pada
Unduh
Mobile
Mobile
iPhone
Android
Tonton di peramban seluler
GO
GO
Aplikasi
Pindai kode QR, atau pilih sistem telepon yang tepat untuk mengunduh
iPhone
Android