Cari
Bahasa Melayu
  • English
  • 正體中文
  • 简体中文
  • Deutsch
  • Español
  • Français
  • Magyar
  • 日本語
  • 한국어
  • Монгол хэл
  • Âu Lạc
  • български
  • Bahasa Melayu
  • فارسی
  • Português
  • Română
  • Bahasa Indonesia
  • ไทย
  • العربية
  • Čeština
  • ਪੰਜਾਬੀ
  • Русский
  • తెలుగు లిపి
  • हिन्दी
  • Polski
  • Italiano
  • Wikang Tagalog
  • Українська Мова
  • Lain
  • English
  • 正體中文
  • 简体中文
  • Deutsch
  • Español
  • Français
  • Magyar
  • 日本語
  • 한국어
  • Монгол хэл
  • Âu Lạc
  • български
  • Bahasa Melayu
  • فارسی
  • Português
  • Română
  • Bahasa Indonesia
  • ไทย
  • العربية
  • Čeština
  • ਪੰਜਾਬੀ
  • Русский
  • తెలుగు లిపి
  • हिन्दी
  • Polski
  • Italiano
  • Wikang Tagalog
  • Українська Мова
  • Lain
Tajuk
Transkrip
Seterusnya
 

Makan Mengikut Karma Anda, Bahagian 4 daripada 6

2024-06-16
Lecture Language:English
Butiran
Muat Turun Docx
Baca Lebih Lanjut

Tradisi makan satu hidangan sehari ini, dah tentu, lahir daripada kebijaksanaan dan kemudahan. Buddha menamainya: “Jalan Tengah” – tak terlalu tegas, tak terlalu menurut nafsu. […] Jika anak murid atau pengikut perlu datang dua, tiga kali sehari bagi menyediakan hidangan utk mereka, maka bila mereka akan ada masa untuk bersenyap, bertenang dan bermeditasi, atau dengar ajaran Buddha? Pada masa itu, tiada lampu yang besar, terang, bercahaya malap. Jadi lebih baik Buddha berkhutbah pada siang hari. […] Kemudian pada waktu malam, mrk boleh ada masa utk bermeditasi bersama. […]

Waktu malam ialah waktu kuasa negatif yang merayau-rayau dan mengganggu ketenangan anda, menyedut tenaga anda, malah mempengaruhi anda untuk berbuat salah, dgn itu wujudkan karma buruk utk anda atau/dan orang lain sebagai akibatnya! Kadangkala saya perlu bekerja hingga lewat malam. Saya sangat kesal dengan diri sendiri. Saya perlu kata saya bukanlah batu. Saya tidak dibuat daripada besi. Saya kesal dengan diri sendiri dan sesetengah anggota pasukan saya yg perlu bekerja pada waktu malam juga. Tetapi jika kita perlu lakukannya, kita lakukannya.

Jika mana-mana drpd anda, kakitangan Supreme Master TV, nak makan sehari sekali, anda boleh jika mahu, jika anda rasa ia membantu anda. Anda perlu ikut keperluan badan dan perhatikan tenaga anda untuk lihat sama ada ia baik. Jika anda rasai sebarang kesusahan, berhentilah dengan serta-merta. Kami ada wang yang mencukupi. Kami sentiasa ada makanan yang mencukupi untuk anda. Saya ada. Jangan risau tentang itu.

Anda ada segalanya yang diperlukan untuk hidup dengan selesa dan baik. Jadi jangan memaksa diri, cuba menjimatkan wang atau apa-apa seperti itu. Tidak, tak perlu. Saya bukan bilionwan tetapi perniagaan saya ada pendapatan yang mencukupi. Semasa pandemik pun, kami tetap ada lebihan. Saya pastikan supaya kita dapat terus membuat kerja kita. Tetapi ini Rahmat Tuhan juga. Jika suatu hari nanti kita tiada, saya akan laporkannya kepada anda. Sekarang anda teruslah makan dengan baik, tidur dengan lena dan buat apa yang boleh untuk dunia melalui Supreme Master Television kerana hari ini, hanya melalui jenis media ini kita dapat menyebarkan Kebenaran dan segala laporan, laporan benar di seluruh dunia. Dulu saya pergi ke seluruh dunia untuk bercakap tetapi pengaruh dan hasilnya tidak seberapa saja berbanding dengan media seperti televisyen atau internet. Sebab itulah kita melakukannya. Tetapi jangan membuat diri anda menjadi mangsa kezahidan.

Setiap matlamat mulia, apa-apa yang anda cuba minimumkan untuk mempermudah dunia anda dan menjimatkan sumber planet ini, saya sangat hargainya. Saya akan sangat hargainya. Tetapi jangan terlalu banyak memaksa. Badan anda, hidup fizikal anda adalah sangat penting kepada amalan spiritual anda. Lebih senang untuk beramal di sini daripada di Syurga. Di Syurga, lebih lambat kerana anda tiada apa-apa pun untuk dibuat di sana. Anda tiada banyak pahala dan cabaran untuk melatih diri. Jadi apa-apa yg anda peroleh di dunia ini dalam amalan spiritual adalah jauh lebih cepat, jauh lebih berharga daripada tempat lain. Jadi jagalah badan anda dan berbuat baik untuk dunia. Tak perlu ‘membunuh’ diri untuk apa-apa pun, untuk Supreme Master Television pun. Faham tak itu?

Jika anda nak cuba makanan tanpa kesakitan, boleh juga. Lihat sama ada badan anda boleh tahan. Jangan memaksakan apa-apa. Saya hanya beritahu anda bahawa anda boleh hidup dgn makannya jika mahu. Kerana saya boleh. Saya telah lakukannya, boleh, atau hanya nasi perang, bijan dan garam saja pun, boleh. Meskipun makan sehari sekali saja, boleh Tetapi ini bergantung kpd berapa banyak anda perlu bekerja dan pergi ke sana sini dalam situasi anda.

Kita tak bekerja dengan begitu senang. Kita perlu bekerja pada waktu sibuk dan kadangkala pada waktu malam. Kita tak dapat tidur pun. Kita perlu buat sesuatu semasa ada situasi cemas. Saya sangat hargai setiap kali kita ada FN (Berita Selitan), anda bekerja dengan keras, rajin dan pantas sekali. Anda sentiasa mengejutkan saya dengan kecekapan dan kelajuan anda. Terima kasih berkali-kali. Semoga Tuhan begitu banyak berkati anda semua. Oleh itu, anggota pasukan Supreme Master TV di ashram perlu bermeditasi sekurang-kurangnya tiga kali sehari. Jika anda ada lebih banyak masa, dah tentu, lebih banyak bermeditasi, dan anda bermeditasi pada waktu malam juga.

Mengapa Buddha biarkan para biksu di bawah perlindungan-Nya minum jus walaupun para biksu berasa keberatan? Ini kerana sebelum hari itu, Buddha dan para biksu tidak minum, tidak makan apa-apa pun yang kelihatan seperti makanan, atau drpd makanan, seperti itu sebelumnya. Mereka hanya minum air pada waktu petang, kemudian pada waktu malam tiada apa-apa pun, dan keluar untuk sedekah pada waktu pagi, kemudian balik ke rumah, makan pada waktu makan tengah hari. Tak mengapa jika para biksu minum jus tambahan daripada sayuran atau buah-buahan seperti itu kerana mereka ada pahala yg mencukupi untuk cernakannya dan berikan pahala mengikut jus yang mereka minum, malah kpd dunia, kpd orang yang berikannya kpd mereka, malah kepada pokok sayur dan pokok buah yang terlibat juga.

Oleh sebab biksu Buddha juga ada kebaikan keluar sehari sekali untuk sedekah dan balik ke rumah, pondok atau mana-mana saja mrk diami dan hanya perlu makan itu, kemudian pergi bermeditasi atau dengar khutbah Buddha, jadi mereka banyak bermeditasi dan banyak berhubung dengan Guru spiritual seperti Buddha. Mereka banyak bermeditasi selepas itu, di antara itu atau sebelum itu, kemudian berehat juga dalam jenis mentaliti tafakur. Jadi walaupun mrk makan sehari sekali, itu boleh juga kerana mereka tidak habiskan terlalu banyak tenaga untuk membuat apa-apa yang lain. Jika mereka minum jus tambahan yang dibuat daripada sayuran dan/atau buah-buahan segar, mereka dapat mencernakan itu juga. Pahala mereka sangat besar. Sebab itulah apabila orang berdoa kepada Buddha, berdoa kepada mereka (biksu), mereka menerima pahala dgn serta-merta atau kemudiannya. Anda juga ada pahala yang mencukupi untuk makan dua kali sehari. Atau jika anda lebih suka, maka makan hidangan yang sangat baik pada waktu tengah hari atau sebelumnya, kemudian makanan yang lebih ringan atau jus pada waktu petang.

Tradisi makan satu hidangan sehari ini, dah tentu, lahir daripada kebijaksanaan dan kemudahan. Buddha menamainya “Jalan Tengah” – tak terlalu ketat, tak terlalu menurut nafsu. Kerana bayangkan para Buddha atau para biksu perlu pergi minta sedekah dua atau tiga kali sehari. dalam situasi yang susah pada zaman dahulu, tiada apa-apa boleh didapati dgn begitu senang, belum kata lagi tenaga manusia dan pengangkutan, Atau jika anak murid atau pengikut perlu datang dua, tiga kali sehari bagi menyediakan hidangan utk mereka maka bila mereka akan ada masa untuk bersenyap, bertenang dan bermeditasi, atau dengar ajaran Buddha? Pada masa itu, tiada lampu yang besar, terang, bercahaya malap. Jadi lebih baik Buddha berkhutbah pada siang hari. Dan sistem pergi minta sedekah dari rumah ke rumah memberikan peluang kepada biksu untuk memperkenalkan Buddha dan Ajaran suci-Nya kepada orang ramai kerana tiada cara berteknologi tinggi untuk komunikasi seperti kita hari ini. Kemudian pada waktu malam, mrk boleh ada masa utk bermeditasi bersama-sama. Mereka tak perlu pergi jauh kerana hari dah gelap.

Tradisi ini juga datang daripada Kebijaksanaan Buddha kerana sebelum itu, sebelum makrifat Buddha, Baginda mengikut amalan lain. Salah satu daripadanya adalah benar-benar sangat ketat dengan keperluan badan, hampir seperti kebuluran dan tidak minum – tak banyak apa-apa pun. Jadi selepas Buddha duduk di bawah pokok Bodhi dan cuba bermeditasi untuk mencapai makrifat akhir, badan-Nya menjadi benar-benar sangat kurus kering sehingga akhirnya apabila Baginda selesai dengan suluk berseorangan selama 49 hari, Baginda menerima semangkuk bubur susu daripada seorang gembala lembu wanita. Kemudian Baginda berasa badan-Nya menjadi lebih baik. Baginda jadi lebih jelas dari segi mental, segalanya lebih baik. Jadi Baginda menyedari bahawa kezahidan yang melampau tidak benar-benar baik kerana jika badan sakit atau terlalu lemah, terlalu letih, tak dapat menahan cuaca buruk, maka bagaimana kita akan terus mencapai makrifat yang lebih tinggi atau yang tertinggi? Kemudian bagaimana kita dapat terus hidup lebih lama di samsara ini untuk bantu menyebarkan Kebenaran, Ajaran sebenar, dan juga berkati dunia ini pada umumnya, dan berkati semua orang yang datang kepada kita untuk mencari makrifat dan pembebasan? Kita perlu berada di sana untuk mereka, untuk dunia hingga masa badan kita telah tamat dan kita pulang ke Syurga atau Nirvana. Sekarang anda tahu.

Jadi jika anda perlu makan lebih banyak drpd satu hidangan sehari, tak mengapa dengan saya. Anda perlu bekerja secara fizikal, juga secara emosi dan rohani sementara anda berada di kediaman anda untuk terus bekerja untuk Supreme Master Television. Anda perlu sihat, sejahtera, peka dan ceria juga. Satu hidangan sehari tidak sesuai bagi semua orang. Barangkali ia perlukan latihan ketat yang khususnya untuk itu saja. Dalam masa itu, anda perlu bertumpu pada aturan tetap ini. Kemudian jika anda berasa lapar, pada siang hari, selepas itu atau sebelum itu, mungkin sukar untuk bertumpu pada meditasi atau membuat kerja Supreme Master Television. Jadi meditasi tiga kali sehari, dua hidangan sehari adalah sangat munasabah.

Kerana bukan semua orang dapat makan dgn baik dlm satu hidangan. Sesetengah orang makan dengan sangat sedikit beberapa kali sehari kerana tak dapat makan dengan banyak dalam satu kali, atau sesetengah orang perlu makan beberapa kali sehari mengikut arahan doktor atau keadaan badan mereka. Sesetengah orang dapat menumpukannya dan makan dengan banyak dlm satu kali. Jadi terpulang kepada badan serta kekuatan spiritual dan mental anda untuk mengikut diet satu hidangan sehari. Juga kerana anda hidup di dunia, mungkin ada jumlah tenaga karma yang agak besar mengelilingi anda, atau ke mana-mana pun anda pergi di dunia.

Photo Caption: Berpisah dengan Penerimaan dan Sinaran Dalaman!

Muat turun Foto   

Saksikan Lebih Banyak
Semua bahagian  (4/6)
1
2024-06-13
3390 Tontonan
2
2024-06-14
2708 Tontonan
3
2024-06-15
2433 Tontonan
4
2024-06-16
2193 Tontonan
5
2024-06-17
2359 Tontonan
6
2024-06-18
2103 Tontonan
Kongsi
Berkongsi Ke
Benamkan
Bermula pada
Muat Turun
Telefon Bimbit
Telefon Bimbit
iPhone
Android
Menonton di Pelayar Telefon Bimbit
GO
GO
Prompt
OK
Aplikasi
Imbas kod QR atau pilih sistem telefon yang betul untuk muat turun
iPhone
Android