Pencarian
Bahasa Indonesia
  • English
  • 正體中文
  • 简体中文
  • Deutsch
  • Español
  • Français
  • Magyar
  • 日本語
  • 한국어
  • Монгол хэл
  • Âu Lạc
  • български
  • bahasa Melayu
  • فارسی
  • Português
  • Română
  • Bahasa Indonesia
  • ไทย
  • العربية
  • čeština
  • ਪੰਜਾਬੀ
  • русский
  • తెలుగు లిపి
  • हिन्दी
  • polski
  • italiano
  • Wikang Tagalog
  • Українська Мова
  • Others
  • English
  • 正體中文
  • 简体中文
  • Deutsch
  • Español
  • Français
  • Magyar
  • 日本語
  • 한국어
  • Монгол хэл
  • Âu Lạc
  • български
  • bahasa Melayu
  • فارسی
  • Português
  • Română
  • Bahasa Indonesia
  • ไทย
  • العربية
  • čeština
  • ਪੰਜਾਬੀ
  • русский
  • తెలుగు లిపి
  • हिन्दी
  • polski
  • italiano
  • Wikang Tagalog
  • Українська Мова
  • Others
Judul
Naskah
Berikutnya
 

Bearing Witness to the Karma of Slandering Saints and Consequences of Following Devils

Details
Unduh Docx
Baca Lebih Lajut
Dan sekarang kami memiliki suara hati dari Jia-Yue di Tiongkok:

Guru Terkasih, Ketika mendengar Anda berbicara tentang seseorang yang menyakiti Anda dengan ilmu sihir, saya sangat khawatir dengan keselamatan Anda  dan berharap Guru selalu aman dan sehat. Saya juga merasa kasihan kepada orang yang melakukan hal semacam itu. Karena manusia begitu bodoh, tindakan itu bisa saja dilakukan.

Baru-baru ini, saya mendengarkan salah satu ceramah Anda sebelumnya, “Putri Berlian”, yang berkisah tentang seorang putri yang terlahir buruk rupa dari kehidupan ke kehidupan karena mencela penampilan seorang Buddha Pratyeka di kehidupan masa lalunya. Dia kemudian bertobat dengan tulus kepada Buddha Shakyamuni dan penampilannya pun berubah. Mungkin ceramah ini dapat disiarkan di Supreme Master TV sehingga lebih banyak orang akan memahami bahwa karma adalah hal yang nyata, dan berpikir dua kali sebelum mereka bertindak.

Kisah itu juga mengingatkan saya pada visi batin saya tahun lalu. Suatu malam, ketika saya selesai bermeditasi, tidak lama setelah saya berbaring, saya mendengar Guru berkata, “Cepat, keluar dan lakukan sesuatu untuk saya.” Wah, saya merasa sangat tersanjung. Tubuh spiritual saya terbang di langit dengan gembira. Tiba-tiba saya melihat ke bawah dan bertanya-tanya mengapa api besar keluar dari satu tempat. Saya terbang mendekat untuk melihat, dan ternyata itu adalah seorang mantan rekan inisiat. Saya berkata dalam hati, “Kenapa bisa seperti itu? Ada percikan api ke mana pun dia pergi. Mungkinkah itu karma buruk dari kegagalannya menjalankan pola makan vegan yang ketat?” Sebuah suara menjawab, “Tidak, itu adalah karma dari memfitnah Para Suci. Cepat selamatkan rekan inisiat di sebelahnya. Dia bisa membantu dunia.” Saya kemudian terbang turun dan menarik saudara itu naik ke langit.

Dalam kehidupan nyata, saya sudah berbicara dengan saudari itu. Dia berkata bahwa dia iri karena Guru mempunyai begitu banyak orang yang mendukung-Nya, jadi dia tidak bahagia. Saya telah memberi tahu dia, “Memfitnah Orang Suci akan menimbulkan karma yang sangat besar, apalagi Guru adalah perwujudan Tuhan di dunia, dan Beliau telah membuktikan bahwa Beliau layak dihormati. Dan merusak foto-foto-Nya sama dengan menyakiti Sang Buddha sendiri, yang merupakan salah satu dari lima dosa besar dalam kitab suci Buddhis, dan cukup untuk membuat seseorang jatuh ke dalam Avici. (neraka tanpa henti) Tak seorang pun ingin mengenal orang yang karmanya begitu berat. Mohon lakukan penebusan dosa selama sisa hidupmu sehingga mungkin masih ada harapan bagimu.” Saya bersyukur kepada Tuhan Yang Mahakuasa atas Berkah-Nya. Dia akhirnya berjanji bahwa dia akan berubah.

Saya juga secara intuitif mengetahui bahwa banyak hal hanyalah sejarah yang terulang kembali. Dia juga pernah menyakiti Yesus karena cemburu. Dalam kehidupan ini, didorong oleh keinginan akan ketenaran dan kekayaan, dia menjual jiwanya kepada iblis dan kehilangan kesempatan untuk dilindungi, yang mengakibatkan dia kehilangan kendali atas pikirannya.

Guru yang Perkasa dan Welas Asih, terima kasih atas Kasih yang agung dan kerelaan-Mu untuk memberikan kesempatan kepada setiap makhluk. Saya berharap setiap makhluk hidup dapat menghargai Rahmat ini. Semoga misi Guru lancar, didukung dan dihargai oleh semua makhluk di seluruh alam semesta selamanya. Jia-Yue dari Tiongkok

Jia-Yue yang mengetahui, Apresiasi kami atas suara hati Anda.

Guru memiliki pesan penuh kasih untuk dibagikan kepada Anda: “Jia-Yue yang terkasih, terima kasih atas harapan baik Anda. Sangat menyedihkan bahwa ada manusia yang begitu tersesat dalam kegelapan sehingga mencoba untuk menyakiti Guru yang hanya mencoba membantu dunia. Jika setiap orang memahami konsekuensi dari tindakan semacam ini, mereka tidak akan pernah mempertimbangkan sedetik pun untuk melakukannya. Semoga orang-orang seperti itu sadar sekarang sebelum neraka menelan mereka atas semua perbuatan celaka yang mereka lakukan terhadap diri sendiri dan orang lain. Anda selalu memiliki kasih saya dan perlindungan-Kekuatan-Guru. Semoga Anda dan Tiongkok yang luas terangkat dalam Rahmat Para Buddha.”
Tonton Lebih Banyak
Video Terbaru
2024-04-22
5869 Tampilan
2024-04-22
129 Tampilan
34:39

Berita Patut Disimak

2024-04-21   12 Tampilan
2024-04-21
12 Tampilan
Bagikan
Bagikan ke
Lampirkan
Mulai pada
Unduh
Mobile
Mobile
iPhone
Android
Tonton di peramban seluler
GO
GO
Prompt
OK
Aplikasi
Pindai kode QR, atau pilih sistem telepon yang tepat untuk mengunduh
iPhone
Android