Para Ilmuwan dalam Perubahan Iklim
 
Veli Albert Kallio: Hubungan Antara Gletser yang Menyusut dan Bencana   
Jika anda ingin menambahkan video ini ke dalam blog atau website pribadi anda, silahkan klik link berikut untuk mendapatkan source code-nya.  ambil source code   Cetak  
Play with windows media ( 38 MB )

Bapak Veli Albert Kallio adalah ahli geofisika dan pembela lingkungan yang telah lama mengabdikan dirinya untuk melindungi laut dan daratan es di daerah Kutub Utara. Pada tahun 2005 ia meluncurkan Kampanye Perlindungan Genting Tanah Membeku dari Arktik dan Samudra Atlantik Utara (FIPC) dan memimpin gerakan internasional untuk mengatur praktik pengapalan yang mengurangi es. Ia juga duta besar ilmiah dari Parlemen Lingkungan, sebuah komunitas kelompok aksi lingkungan yang berbasis di Inggris.

http://portal.campaigncc.org/content/environmental-parliament-invitation

Baru-baru ini letusan gunung berapi subglasial, atau letusan yang terjadi di bawah gletser telah terjadi dengan peningkatan frekuensi karena percepatan perubahan iklim. Sebagai contoh, pada tanggal 20 Maret 2010, Gunung Api Eyjafjallajökull dari Islandia meletus, dan pada tanggal 14 April 2010 letusan kedua terjadi, menghamburkan abu vulkanik ke atmosfer dan menutup wilayah udara di seluruh Eropa.

http://www.nordenvoyager.com/VIDEO_-_Iceland_Glaciers.html

Di Islandia, gletser dan tudung es meliputi 11,1% dari massa tanah, yang sebagian besar terletak di atas gunung berapi. Dari 20 April sampai 22 April 2010, Konferensi Rakyat Dunia tentang Perubahan Iklim dan Hak Ibu Bumi diadakan di Cochabamba, Bolivia. Lebih dari 35.000 orang dari 140 negara yang mewakili masyarakat adat dari berbagai organisasi sosial dan lingkungan dan warga masyarakat yang peduli berkumpul untuk mendiskusikan solusi untuk pemanasan global. Produk akhir dari diskusi itu, "Perjanjian Rakyat Cochabamba" yang menguraikan visi baru untuk mengatasi perubahan iklim yang disajikan oleh Bolivia kepada PBB.

Albert Kallio: Setelah peristiwa di Rio de Janeiro, Konferensi Tahunan Perserikatan Bangsa Bangsa mengundang masyarakat adat dunia untuk bertemu dengan Majelis Umum PBB. Dan pada penutupan, masyarakat adat dunia mengajukan petisi untuk PBB untuk menyelidiki sejarah asli mereka tentang es, akhir dari Zaman Es, serta implikasinya terhadap pemanasan global saat ini.

Supreme Master TV: Pada konferensi ini, Bapak Kallio berbicara tentang bagaimana massa es Greenland, massa es terbesar di Belahan Bumi Utara, berada di ambang kehancuran, dimana kenaikan permukaan laut tujuh sampai 10 meter akan mengakibatkan keruntuhan bagi kita dan bagaimana hal ini terkait dengan sejarah lisan masyarakat adat dan ingatan mereka akan mencairnya es di zaman sebelumnya.

Kami sekarang menghadirkan kutipan dari wawancara kami dengan Bapak Kallio selama konferensi itu tentang hubungan antara mencairnya glasial, kenaikan permukaan laut, gunung berapi, gempa bumi, dan pemanasan global. Dia mulai dengan menjelaskan tingkat pencairan gletser Islandia yang mengkhawatirkan.

Albert Kallio: Jika Anda melihat pada banyak gletser, mereka mencair pada tingkat yang semakin cepat. Airnya sangat berat. 850 kilogram per meter kubik karena gletser pada dasarnya adalah salju yang dikompres. Seperti yang Anda bayangkan, ketika ratusan meter dari es hilang di banyak tempat, tanahnya tiba-tiba jauh lebih ringan.

Supreme Master TV: Berkurangnya gletser global akibat perubahan iklim dapat menyebabkan gempa bumi, gunung berapi, dan peristiwa geologi lainnya karena fenomena ini disebut "pantulan isostatik". Berkurangnya lapisan es dan letusan gunung berapi sangat terkait erat selama periode pemanasan global yang cepat. Letusan gunung di Islandia terjadi pada akhir zaman es sekitar 10.000 tahun yang lalu. Jadi, menipis dan mencairnya es akan segera membangunkan banyak gunung berapi lain di wilayah ini.

http://presswire.com/releases/London_Press_Conference_at_the_Bolivian_Embassy_12_Noon_Monday_12th_April/508
http://en.wikipedia.org/wiki/Post-glacial_rebound
http://blogs.discovermagazine.com/80beats/2010/04/19/in-a-warmer-world-icelands-volcanoes-may-get-even-livelier
http://online.wsj.com/public/article/SB114981650181275742-sOx58NXvfKz2szefZXutgTSbaDI_20070608.html?mod=rss_free

Albert Kallio: Di Islandia, situasinya berbeda, di situ ada gunung berapi yang mulai meletus. Salah satu penyebab ini adalah lapisan es di Greenland telah banyak meleleh dan sama dengan gletser di Islandia. Ketika gletser mencair, berat dari air itu telah diangkat dari tanah. Hal ini jauh lebih mudah untuk memahami gunung berapi seperti botol Coca-Cola. Ketika Anda membuka tutupnya maka Anda akan mengurangi tekanan, lalu gelembung mulai terbentuk dalam cairan yang disimpan di dalam botol. Sekarang, ketika gletser di Islandia telah mencair, berat tanah telah menurun di Islandia dan Greenland. Tekanan dari cairan magma gunung berapi di Bumi menurun, dan mereka telah mulai menciptakan gelembung.

Ada konsep dari cairan padat basah ini yang mengandung air tanah yang telah diuraikan sebagai gas hidrogen dan oksigen menjadi cairan magma ini. Sekarang, ketika tekanan dari gletser di Islandia mengalami penurunan begitu dramatis maka magma mulai membentuk gelembung gas ini, yang telah melempar magma ke sebuah lintasan ke atas dan menyebabkan gunung berapi ini (Eyjafjallajökull) meledak. Dan karena mencairnya es, gunung berapi mulai meletus karena tekanannya yang berkurang, dan karena berkurangnya tekanan, maka ada lebih banyak gelembung dan gelembung ini lebih meningkatkan panas dan lebih banyak magma ke permukaan, dan kemudian lebih banyak es mencair lagi. Dan kemudian akhirnya menyebabkan lebih banyak es digerogoti sampai tak ada yang tersisa di lapisan es Greenland sampai akhirnya gunung api itu kehilangan kekuatannya.

Supreme Master TV: Konsekuensi lain dari lapisan es yang besar pada tanah yang mencair dan melepaskan tekanan dari permukaan adalah pengurangan gerakan dari benua dan lempeng laut. Dengan gerakan-gerakan ini, gempa bumi besar dapat terjadi.

Albert Kallio: Banyak gempa bumi telah terbentuk. Di sini, di Bolivia dan Chile, dan Ekuador, gletser besar ini, gletser Upsala dari Argentina. Ketika itu meleleh, beban Amerika Selatan telah berkurang. Dan sebagai hasil dari itu, lempeng Pasifik lebih mudah didorong ke bawah benua Amerika Selatan, dan sebagai akibat dari itu, gempa bumi menjadi lebih sering, dan ini disebut "peningkatan" gempa. Gambar ini menunjukkan "peningkatan" gempa di pegunungan Alaska. Di bawah pegunungan Alaska, Lempeng Pasifik yang sama mendorong ke bawah Amerika Selatan.

Supreme Master TV: Pencairan gletser saat ini ada pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya yang telah menghasilkan gempa bumi di Greenland. Bapak Kallio menggambarkan bagaimana hal ini terjadi.

Albert Kallio: Air itu, sekarang ketika mencair di bagian atas lapisan es Greenland, tidaklah mengalir kembali ke laut. Tapi itu jatuh ke bawah kubah es, dan kubah es mulai mengapung pada air lelehannya sendiri. Ia kehilangan kontaknya terhadap tanah dan itu menciptakan peningkatan tekanan ini, sehingga es tersebut mengalir keluar melalui bidang es. Daerah Greenland mulai muncul banyak gempa bumi karena bebatuan kehilangan semakin banyak berat es.

Supreme Master TV: Veli Albert Kallio merasa bahwa efek negatifnya dapat dilihat seperti bangkitnya gunung berapi Islandia baru-baru ini. Ini dipercaya bahwa letusan terbaru di Islandia telah membunyikan alarm tentang kondisi lingkungan kita.

Albert Kallio: Ketika es mencair semakin parah, letusan gunung berapi menjadi lebih sering. Jadi ada bahaya nyata tentang peristiwa pelarian dan titik ujung dimana itu menjadi menular, dan ini bisa menambah mencairnya pemanasan global untuk mengacaukan lapisan es, sehingga es akan geser ke luar seperti bangsa pribumi katakan bahwa itu akan terjadi.

Supreme Master TV: Bisakah Anda menjelaskan hubungan antara Islandia dan Greenland, dan bagaimana yang satu dapat pengaruhi yang lain dengan gunung berapi di Islandia? Seperti penurunan tekanan es baik di Islandia maupun di Greenland, hasilnya adalah penurunan tekanan dalam waduk magma dan waduk magma dapat mulai tiba-tiba menyuntikkan panas ke batu kubah es Greenland, yang dapat dengan mudah menjadi bencana.

Karena semakin banyak magma yang keluar, semakin banyak gelembung yang terbentuk maka semakin banyak es yang mencair hingga tak ada yang tersisa. Saya lebih suka mengatakan ini sebagai yang paling berbahaya, mungkin salah satu fenomena iklim dan geofisika yang paling berbahaya yang telah terjadi, aktivasi gunung berapi Islandia ini.

Supreme Master TV: Apa yang akan terjadi jika lapisan es Greenland runtuh ke laut?

Albert Kallio: Ini pasti akan mempengaruhi London (Inggris) dan sebagian besar Eropa. Kenaikan permukaan laut bisa sekitar tujuh meter dari sekarang.

Supreme Master TV: Dan kita berbicara dalam lima tahun, sepuluh tahun?

Albert Kallio: Saya akan mengatakan bahwa itu mungkin terjadi setiap saat. Hanya saja kemungkinannya meningkat; dan karena tak seorang pun yang benar-benar tahu berapa besar air danau yang mencair ini dan lembaran es Greenland, itu adalah tanda tanya besar.

Supreme Master TV: Jadi sangat berpotensi, itu bisa terjadi besok.

Albert Kallio: Itu saja, ya. Ini bisa terjadi besok, dan kemudian kita tiba-tiba sadar bahwa masyarakat kita dan cara hidup kita akan lumpuh karena peristiwa ini.

Supreme Master TV: Metana adalah gas rumah kaca yang sangat berbahaya dengan 72 kali potensi pemanasan global dibanding karbon dioksida selama 20 tahun. Kami bertanya kepada Bapak Kallio tentang ancaman sejumlah besar metana yang tersimpan di dasar laut Arktik yang berpotensi dilepaskan ke atmosfer kita karena pemanasan dari planet kita.

Albert Kallio: Karena permafrost mencair, gas-gas rumah kaca dari dasar laut dapat mulai menggelegak ke permukaan, termasuk dari daratan maupun ladang gas lepas pantai. Jadi, ladang gas lepas pantai berada di dasar laut, ladang gas di darat berada pada lahan kering atau di bawah sungai atau di bawah danau di benua itu. Metana adalah gas yang sangat kuat. Jika itu mulai bocor, dapat membuat banyak kerusakan yang cukup cepat.

Supreme Master TV: Bapak Kallio merekomendasikan tindakan segera untuk mengurangi dampak perubahan iklim.

Albert Kallio: Hal ini sangat mendesak, karena ada begitu banyak proses iklim menjadi aktif, dan ini hanya salah satu dari mereka. Mungkin ada lebih banyak dari proses-proses ini yang belum kita ketahui, belum pernah kita lihat.

Supreme Master TV: Situasi planet kita saat ini tidak akan membaik sampai kita menangani akar penyebab perubahan iklim. Kita harus menghentikan produksi ternak dan konsumsi produk-produk hewani. Jika semua umat manusia secara cepat beralih ke pola makan vegan organik, Bumi akan segera mendingin dan banyak fenomena seperti gletser mencair, gempa bumi, dan gunung berapi ini akan dihentikan.


Link yang Berhubungan
 
Dunia Nol Karbon oleh Dr. Peter Carter
Play with windows media
 
Dr. John Church: Menyuarakan Sinyal Bahaya Kenaikan Air Laut
Play with windows media
 
Dr. Peter Raven dalam Krisis Biodiversitas Planet
Play with windows media
 
"Di Atas 4 Derajat" Penilaian Perubahan Iklim dari Dr. David Karoly
Play with windows media
 
Profesor Barry Brook mengenai Krisis Perubahan Iklim
Play with windows media
trackback : http://suprememastertv.com/bbs/tb.php/sos_video_ina/165