Dikuliti Hidup-Hidup: Wawancara dengan Direktur "Perdagangan Kulit" Shannon Keith   
Jika anda ingin menambahkan video ini ke dalam blog atau website pribadi anda, silahkan klik link berikut untuk mendapatkan source code-nya.  ambil source code   Cetak
Play with windows media ( 42 MB )

Gambar dalam program berikut amatlah sensitif dan dapat mengganggu bagi pemirsa seperti juga dengan kami. Namun, kami harus memperlihatkan kebenaran tentang kekejaman terhadap satwa.

Apa yang akan Anda lakukan jika mengetahui bahwa bulu lembut yang melingkari leher Anda adalah hasil sobekan bulu dari anjing dan kucing hidup yang bernafas? Tahukah Anda bahwa bahan yang digunakan untuk membuat sepatu tenis Anda mungkin dari kulit satwa yang manis seperti kangguru?

Shannon Keith Los Angeles, AS, pembela dan pengacara hak asasi satwa dan sutradara film pemenang penghargaan. Di tahun 2004, beliau mendirikan organisasi nirlaba Media Pendidikan Penyelamatan Satwa yang menyelamatkan dan merumahkan sahabat satwa seperti anjing dan kucing.

Organisasi ini juga membuat film dokumenter penting seperti yang baru diluncurkan “Perdagangan Kulit (Skin Trade)” yang mengungkap kebenaran mengerikan tentang industri kulit dan bulu. Film ini menayangkan orang-orang terkemuka di Amerika Serikat yang mendukung kebaikan terhadap satwa seperti artis televisi Jorja Fox, penulis Rory Freedman, bintang musik Rikki Rockett, aktor Hollywood James Cromwell, Anggota Kongres Dennis Kucinich, perancang busana Ashley Paige, dan perancang Todd Oldham.

Shannon Keith: Bulu adalah salah satu hal yang tidak ada sanggahan lagi untuk itu. Bulu demi gengsi, sangat memalukan. Seharusnya lenyap dan tak ada lagi sekarang dan saya rasa  sebagian besar orang setuju. Orang-orang tidak tahu bagaimana menghentikannya. Saya membuat “Perdagangan Kulit (Skin Trade)” agar orang dapat melihat apa yang terjadi, bagaimana satwa dibunuh demi bulu dan bagaimana mereka membuat perubahan dan menghentikan industri bulu dan kulit yang brutal.

Sangat menyedihkan. Ada banyak cara berbeda dimana satwa yang digunakan untuk bulu dijebak dan dibunuh. Cara paling lazim adalah satwa diberi makan dan dibesarkan di peternakan, jadi mereka dalam kandang kecil dimana mereka kesulitan bergerak. Kami berbicara tentang satwa yang biasanya (berkeliaran) bermil-mil di wilayahnya di alam liar.

Rubah, anjing hutan, serigala, kucing hutan, cerpelai satwa berbulu lebat yang cantik dan luar biasa yang mencintai daerahnya dan mencintai kebebasannya.

Mereka dibesarkan di peternakan kecil ini, umumnya di dalam ruangan. Mereka tidak diberi makan. Mereka tidak diberi air selama beberapa minggu.

Supreme Master TV: Satwa yang dipelihara secara intensif atau ditangkap di alam liar, dikurung di tempat yang jorok, berjejalan, dan kotor yang sangat menjijikkan. Penyakit dan luka bagaimanapun tidak mendapat perawatan medis. Sakit dan penderitaannya diabaikan sepenuhnya. Siksaan tanpa henti dan terus-menerus ini menyebabkan beberapa makhluk berhati lembut menjadi gila dan merusak dirinya sendiri.

Tiap hari tak terhitung semakin banyak satwa dimasukkan ke sistem tak berperasaan ini, lubang hitam keputusasaan akibat keserakahan manusia. Perserikatan Bebas Bulu yang ada di Inggris memperkirakan bahwa di dunia 50 juta satwa kehilangan hidupnya tiap tahun untuk industri bulu.

Shannon Keith: Peternak bulu ingin menghemat uang. Jadi mereka akan menghapus apa pun yang mereka bisa untuk memotong biaya, tak peduli itu kejam atau tidak. Dan yang saya pelajari saat mewawancarai peternak bulu dan melakukan beberapa pekerjaan rahasia dengan menggunakan rekaman rahasia adalah mereka tak peduli akan kesejahteraan satwa-satwa ini. Mereka akan lakukan apa pun untuk menghemat uang, dan itu berarti memberi air tiap dua minggu, itulah yang akan mereka lakukan selama satwanya masih bisa hidup.

Jadi satwa hidup dalam keadaan sangat mengerikan dan bukan itu saja tetapi satwa juga dijebak di alam liar dengan perangkap rahang baja. Dan kadang ditinggal di jebakan selama berhari-hari, mereka akhirnya menggerogoti kakinya sendiri hanya agar bisa lepas, kemudian tentu saja, mereka akhirnya mati.

Perangkapnya dapat menghancurkan tulang. Banyak satwa jinak terperangkap dalam jebakan itu juga. Saya terkejut mengetahui betapa banyak orang yang tidak tahu tentang bagaimana satwa dibunuh untuk bulunya. Dan itulah kenapa saya rasa “Perdagangan Kulit” adalah penting juga, hanya untuk memberitahu orang tentang bagaimana satwa ini dibunuh.

Satwa dikuliti hidup-hidup; mereka disetrum, berkali-kali di mulut maupun di alat kelaminnya. Mereka dipukuli, mereka ditenggelamkan, dan mereka digas. Dan mereka lakukan itu karena mempertahankan bulunya.

Proses pengulitan hidup-hidup digunakan semakin sering pada anjing dan kucing. Ada sebuah tayangan dalam “Perdagangan Kulit” yang sangat merusak. Saya harus menayangkannya, karena saya harus menjadi suara bagi anjing malang ini yang telah dikuliti hidup-hidup.

Anda melihatnya digantung terbalik, dikuliti hidup-hidup, dibuang ke tumpukan satwa mati lainnya, berdarah. Dia masih punya bulu mata dan dia berkedip, dan melihat pada orang yang mengambil rekaman tersembunyi. Dan perlu waktu yang lama baginya untuk mati, dan Anda merasakan kesakitan dan penderitaannya. Dia sudah dikuliti hidup-hidup dan dia masih hidup.

Supreme Master TV: Di seluruh Asia, anjing dan kucing sengaja dipelihara demi bulu, kulit, dan dagingnya, dan banyak yang ditangkap di jalanan atau dicuri dari keluarga yang menyayanginya, yang jarang bisa  menemukan sahabat anjing atau kucing kesayangannya sekali mereka menghilang.

Shannon Keith: mereka disiksa secara brutal, mereka dikuliti hidup-hidup, mereka dipukul, mereka diiris terbuka sementara masih menggeliat dan berteriak demi hidupnya di depan yang lain. Kemudian bulu itu dikirim ke Amerika Serikat melalui jalur khusus dalam aturan yang kita punya, dan dipakai untuk kulit di sini.

Sembilan puluh persen dari kulit palsu di Amerika Serikat adalah kulit anjing dan kucing. Di Amerika Serikat jika sebuah garmen seharga di bawah US$150, maka materialnya tidak perlu diberi label. Jadi kulit palsu itu, atau apa yang Anda kira kulit palsu, sesungguhnya adalah anjing, kucing, dan anjing hutan.

Tergantung jenis satwanya, tetapi kami memperkirakan 100, 200 satwa untuk setiap mantel. Dan jika kita berbicara mengenai chinchillas, kita berbicara mengenai ratusan. Kadang saya juga mempelajari, katakanlah mantel anjing hutan, apakah memakai anjing hutan dan satwa lain, tergantung pada jenis garmen yang mereka buat, mereka hanya menggunakan di bawah pinggang, bagian yang lembut.

Jadi, pada dasarnya mereka menggunakan tiga kali lipat jumlah satwa untuk dibuat mantel, karena mereka hanya ingin menggunakan bagian terlembut dari bulu itu.

Supreme Master TV: Mungkin satu kesalahan konsep terbesar masyarakat adalah kulit semata-mata produk sampingan dari industri kulit, dan menggunakan kulit tidak berkontribusi langsung terhadap penderitaan satwa-satwa. Ibu Keith menjelaskan kenapa hal ini jauh dari kebenaran.

Shannon Keith: Kondisi satwa di peternakan dimana mereka dibunuh demi kulitnya adalah sama seperti bagi satwa di peternakan yang mencari dagingnya atau demi susunya. Mengerikan sekali, mereka dijauhkan dari keadaan alaminya. Mereka dijauhkan dari keluarganya. Perlakuannya mengerikan. Mereka diberi makan daging spesiesnya sendiri karena mereka murah. Dan mereka mati secara menyakitkan. Sekali lagi kita berbicara tentang pengulitan satwa hidup-hidup biasanya, karena jauh lebih murah, nomor satu, dan nomor dua, kulitnya mudah dilepaskan.

Supreme Master TV: Perdagangan bulu dan kulit yang barbar adalah memalukan bagi manusia dan juga menghadapi ancaman lingkungan serius bagi Bumi kita yang berharga dan penghuninya.

Shannon Keith: “Perdagangan Kulit” fokus pada industri bulu tetapi juga berbicara tentang dampak lingkungan peternakan bulu, dan apa yang tidak disadari orang adalah saat mereka membeli mantel bulu, bulu itu melekat dengan kulit. Kulit juga dikenal sebagai barang dari kulit. Dan dalam rangka mempertahankan kualitas kulit itu maka harus diawetkan dengan bahan kimia, dan bahan kimia itu dibuang ke dalam aliran air kita, dibuang ke tanah dan mereka akhirnya membunuh manusia serta kehidupan liar.

Itu adalah bahan kimia yang bahkan tak seharusnya dekat dengan kita. Jadi bayangkan kita mencerna bahan kimia ini. Satwa mati seketika, dan manusia, karena kita mungkin tidak minum berton-ton air sehari akan melewati proses yang lebih lambat.

Pekerja yang bekerja di peternakan bulu membunuh satwa dan mereka yang bekerja di pencelupan, mereka terekspos dengan racun yang sangat berbahaya.

Kami menemukan di peternakan bulu, ada seekor burung mati dengan berbaring saja di sana; ada anjing yang dirantai dimana-mana, menyalak. Dan baunya, maksud saya bau air seni... bahkan tak dapat dibandingkan. Sangat luar biasa. Saya menuju kandangnya dan saya yakin rubah itu melihat ke arah saya, dan memohon pada saya untuk menyelamatkannya karena mereka menatap langsung ke mata saya dengan cakar kecilnya terangkat di kandangnya.

Kemudian kami melihat dan seorang pria keluar dari salah satu bangunan, dan tangannya berlumuran darah yang menetes darahnya, menetes begitu saja. Seseorang yang lain keluar mendorong bangkai satwa, seekor hewan rubah mati dengan tangan berlumuran darah, tanpa sarung tangan, tanpa apa-apa. Dan pastinya mereka tidak menghormati satwa apa pun. Lihatlah cara perlakuannya terhadap anjing dan bangkai satwa di tempat itu. Dan mereka tidak higienis. Segalanya dengan tempat itu, suaranya, baunya, dan orang-orangnya mengerikan dan hal itu akan saya ingat selamanya.

Supreme Master TV: Kekejaman tidaklah modis. Untuk membantu mengakhiri siksaan dan penjagalan tanpa perasaan dari satwa tak bersalah demi kepentingan pakaian dan alas kaki yang bisa digantikan, Anda hanya perlu membuat satu pilihan sederhana.

Shannon Keith: Jangan beli kulit, titik. Pokoknya jangan dibeli, beli saja sintetisnya.

Ada begitu banyak alternatif kulit dan mereka nyaman dan terlihat bagus dan bergaya, kenapa saya ingin fokus pada pakaian pada “Perdagangan Kulit” karena, wow, ada pakaian hebat di luar sana. Perancang seperti Todd Oldham tidak pernah menggunakan produk satwa apa pun, produknya selalu vegan.

Ada seorang wanita bernama Julia Gerard, ia punya sebuah galeri untuk rancangannya di Hollywood Barat ini (AS). Ia merancang untuk selebritis besar. Dan dia dengan keras menentang anti-kulit, tapi beliau datang dan melihat film-nya juga, dan itu menginspirasinya memulai kampanye bulu damai ini sepenuhnya. Dan apa yang ia lakukan adalah mendorong semua teman perancangnya untuk membuat janji ini, untuk menyebarkan pesan bahwa memakai bulu adalah salah.

Supreme Master TV: Saat membeli pakaian, sepatu, dan perhiasan, tolong selalu katakan “Tidak” pada barang yang terbuat dari produk satwa, titik. Lengkapi gaya hidup penuh kasih Anda dengan pola makan vegan organik yang sehat yang menyelamatkan hidup dan Bumi.

Rincian lebih lanjut mengenai “Perdagangan Kulit (Skin Trade),” silakan kunjungi: www.SkinTradetheMovie.com

Informasi lebih lanjut tentang Media Pendidikan Penyelamatan Satwa, silakan kunjungi: www.ARME.tv



Link yang Berhubungan
 
Anjing dan Kucing adalah Teman Kita - Bukan Makanan atau Pakaian
Play with windows media
 
"Earthlings: Make the Connection" bersama Aktor peraih Oscar Joaquin Phoenix
Play with windows media
 
Menguliti Hidup-Hidup: Industri Kulit yang Terendam Darah
Play with windows media
 
Di Balik Mantel Bulu: Jerit Kematian Para Kelinci
Play with windows media
trackback : http://suprememastertv.com/bbs/tb.php/Stop_Cruelty_ina/63