Dokumenter Viva! - Dihukum Mati   
Jika anda ingin menambahkan video ini ke dalam blog atau website pribadi anda, silahkan klik link berikut untuk mendapatkan source code-nya.  ambil source code   Cetak
Play with windows media ( 51 MB )

Gambar di program berikut sangatlah sensitif dan mungkin mengganggu pemirsa. Namun, kami harus menunjukan fakta kekejaman terhadap hewan.

Pemirsa yang berhati baik, selamat datang di Dunia Satwa: Sesama Penghuni Bumi. Dalam episode kali ini “Hentikan Kekejaman Hewan”, kami akan menampilkan dokumentasi pendek yang dibuat oleh organisasi non-profit, Vegetarians International Voice for Animals (Viva!).

Viva! Didirikan di Inggris pada tahun 1994 oleh Juliet Gellatley. Nona Gellatley juga telah mendirikan badan amal bernama Yayasan Vegetarian dan Vegan yang fokus pada kesehatan dan nutrisi. Pesannya untuk dunia sangat sederhana, seperti di bawah ini:

“Aksi yang paling kuat yang dapat Anda lakukan untuk menghentikan penderitaan hewan, meningkatkan kesehatan, melindungi lingkungan, dan membawa keadilan untuk kemiskinan dunia adalah dengan menghentikan makan daging, susu, dan ikan. Dukung kami dan bantu kampanye Viva! untuk sebuah dunia yang lebih baik.”

Viva! telah meluas secara internasional sejak permulaannya dan sekarang terdapat cabang Viva! di Amerika dan Polandia. Skala kematian yang disebabkan oleh manusia demi daging sangatlah mengejutkan.

Diperkirakan pada tahun 2003, 900 juta nyawa hewan diambil di rumah penjagalan Inggris untuk makanan. Jumlah ini termasuk 850 juta ayam, 2,5 juta sapi, 15 juta domba, 28 juta kalkun, 20 juta bebek dan 9,35 juta babi.

Ini masih belum mencakup 4,5 juta ikan dan 2,6 juta kerang-kerangan yang dibunuh untuk dikonsumsi di Inggris. Perkiraan ini juga belum termasuk hewan yang mati untuk percobaan, hewan yang mati di tangan pemburu, ikan yang ditangkap oleh pemancing ataupun hewan yang mati mendadak karena kondisi menakutkan di peternakan.

55 miliar hewan yang tak terbayankan dibunuh tanpa welas asih untuk memproduksi daging di seluruh dunia setiap tahunnya. Daging adalah produk yang tidak hanya memberikan kita bencana dan penyakit tapi juga bertanggung jawab atas kehancuran lingkungan, polusi, dan pembuangan sumber air kita yang berharga dan penyebab utama pemanasan global.

VIVA! telah memfilmkan dokumentasi pendek yang menginvestigasi penyembelihan yang terjadi di peternakan di Inggris.

Judul karya ini adalah “Dihukum Mati” dan film ini membuatnya menjadi sangat jelas dari mana daging berasal dan bagaimana daging diproduksi. “Dihukum Mati” mendemonstrasikan bahwa gagasan apapun pembantaian hewan yang manusiawi untuk makanan adalah sangat sesat dan tidak pada tempatnya.

“Dihukum Mati”

Pencerita (L): Di Inggris, 900 juta hewan disembelih setiap tahunnya. Metode pembunuhannya adalah menggorok leher. Hukum mengharuskan bahwa hewan harus dibuat pingsan dulu dan mereka akan tetap tidak sadar sampai kematiannya.

Sebuah investigasi oleh Viva! menunjukan bahwa hal ini tidak terjadi. Hampir tidak ada peraturan yang mengatur kejutan dengan listrik, selain keperluan elektroda seharusnya mencapai otak.

Babi ini dikejutkan di pipinya. Tidak ada yang mengatakan seberapa cepat harusnya kejutan ini berakhir. Untuk babi ini, itu adalah 2 detik, tapi dari kepala sampai dagu.

Penelitian kami menunjukan bahwa lebih dari sepertiga babi tidak dikejutkan dengan baik dan setiap tahun, lebih dari 240.000 gagal mencapai ketidaksadaran.

Jika waktu dari pengejutan dengan penyembelihan terlalu lama, bahkan babi yang nampaknya pingsan akan mencapai kesadarannya lagi saat mengalami pendarahan hingga kematian. Jeda waktu antara saat kejutan dan penyembelihan lebih dari sepertiga rumah jagal di Inggris adalah begitu lama sehingga babi telah sadar bahkan sebelum lehernya dipotong.

Adalah biasa untuk melihat hewan yang masih sadar di barisan penyembelihan. Ini hampir sama seperti ritual di abad pertengahan dengan mencabut  dan melepas bulu tubuh, sebuah tarian kematian yang aneh.

Ini adalah kandang penampungan rumah jagal yang lebih kecil di Inggris yang mengklaim mungkin benar untuk penyembelihan menjalankan standard keselamatan yang lebih tinggi daripada rumah jagal besar yang menggunakan mesin.

Penjagal tidaklah menghasilkan sebuah karya, waktu dari pengejutan hingga penyembelihan lebih cepat daripada umunya dan terdapat ketidaksamaan tekanan untuk menjaga agar barisan produksi tetap berjalan.

Namun bahkan terdapat masalah yang jelas di sini. Pemakaian elektroda dan waktu kejutan yang pendek mengakibatkan babi-babi mendapatkan kesadarannya kembali.

Dalam kasus hewan ini, sudah pasti. Kami diminta untuk menghentikan mengambil film. Babi berusaha melepaskan diri dari ikatan dan jatuh ke kolam darah di bawahnya.


Dia digantung kembali dan proses berlangsung normal. Ini mungkin lebih baik daripada aksi lain yang telah dialaminya selama hidupnya. Skema bagian pemasaran mencoba untuk menjual daging seakan-akan bersahabat dengan kesehatan.

Gambar yang aneh ini bagaimanapun merupakan wajah asli daging Inggris. Tidak ada penangguhan dari penyembelihan karena kehamilan. Aktivis hewan mencegah domba betina ini untuk dibawa ke kandang penampungan dan menyediakan jerami untuknya.

Mungkin secara kebetulan anak dombanya tidak selamat dan tubuh kecilnya diseret di depannya bersamaan dia dibawa pergi untuk dibunuh.

Sebuah jumlah yang sangat besar dan menyedihkan - 55 miliar nyawa hewan tak berdosa berakhir setiap tahunnya untuk makanan. Viva!, sebuah organisasi non-profit yang berpusat di Inggris, sedang berusaha atas nama hewan untuk menghentikan penyembelihan yang tidak masuk akal ini. Mereka mendukung vegan atau pola makan non-hewani sebagai solusi terbaik dan tercepat untuk menghentikan penderitaan hewan.

Viva! telah melakukan kampanye dengan jumlah tinggi untuk meningkatkan kesadaran publik tentang bagaimana daging tidaklah setara dengan kasih sayang ataupun kesehatan.

Usaha luar biasa oleh Viva! termasuk menyebarkan kebenaran tentang horror daripada pabrik peternakan, kehebatan kekejaman dari foei gras dan perlakuan tanpa ampun dan tidak manusiawi dari membesarkan babi untuk makanan.

Viva! sedang menarik perhatian ke mitos lucu yang disebut daging putih “sehat” dan mempromosikan manfaatnya pengganti bebas daging yang luar biasa dan bernutrisi untuk tubuh.

Organisasi juga memberi informasi kepada komunitas tentang keuntungan pertanian vegan organik. Ini hanyalah sedikit dari aktivitas mulia dari Viva!

Mari lanjut dengan dokumentasi membuka mata dari Viva! “Hukuman Mati”.

Pencerita (L): Laporan oleh saksi kekejaman manusia membuka rahasia bahwa hewan mengalami penderitaan luar biasa dari kejutan listrik. Kejutan mungkin dengan mudah membuat mereka tidak sadar, mencegah mereka dari berteriak. Bahkan jika kejutan ini membuat domba pingsan, ini mungkin hanya berlangsung selama tidak lebih dari dua puluh detik.

Di beberapa penjagalan, lebih dari semenit sebelum leher domba dipotong setelah proses pingsan. Ini merupakan kegagalan dari sistem ini.


Hukum mengijinkan hanya satu  pembuluh carotid yang dipotong, yang berarti kematian otak dapat terjadi selama tujuh puluh detik. Ini kegagalan yang lain.

Bersamaan, mereka memastikan bahwa banyak domba secara rutin mendapat kembali kesadaran mereka. Dan inilah yang nampaknya telah terjadi dalam kasus ini.

Tayangan sebelumnya adalah penjagalan Halal oleh Muslim yang menerima pra-kejutan. Ini sama seperti pembantaian garis keras.

Namun kita harus pergi ke Paris untuk melihat contoh lain dari pembantaian Halal di mana domba mendapati leher mereka disembelih tanpa pengejutan karena beberapa Muslim mengatakan agama mereka meminta itu.

Ini adalah festival Eid al-Kabir dan ribuan domba dibawa ke Inggris untuk pengorbanan tahunan ini. Adalah ilegal untuk menyembelih domba di sini di gudang jalan kereta api yang tidak dipakai tapi Prancis tidak akan menghentikan itu dan Inggris menolak untuk menghentikan ekspor domba untuk itu.

Orang-orang melakukan pembunuhan ini tanpa latihan dan menggunakan pisau dapur biasa. Sementara berdasar agama mereka, adalah benar untuk menyembelih hewan yang sadar, mereka yang kami lihat sedang mengabaikan hokum Muslim, yang mengatakan bahwa hewan seharusnya dibuat nyaman dan diperlakukan dengan lembut.

Dua menit setelah lehernya disembelih, domba ini masih berjuang hidup. Kejadian yang sama terjadi di Inggris, dan Viva! di sana untuk protes dan menghentikan mereka. Kami juga mengontribusikan untuk mengubah hokum yang sekarang membuat acara seperti ini menjadi illegal.

Namun, perkecualian di hukum Inggris mengijinkan hewan yang masih sadar untuk dibunuh di penjagalan oleh mereka yang tidak pernah latihan. Ini hanyalah setelannya yang berbeda. Ini seharusnya ilegal untuk menyembelih hewan ternak di tempat yang bisa dilihat orang.

Lembu jantan ini dapat melihat sapi jantan lain digantung di barisan berdarah menuju kematian dan didorong menuju pembantaian. Pistol listrik mengakibatkan kerusakan pada tengkorak dan aliran listrik yang membisingkan otak.

Begitulah saat itu bekerja. Hingga 230.000 ternak dipingsankan secara tidak efektif, menghasilkan nyeri yang luar biasa.

Namun kemudian, penghormatan menjadi komoditas yang jarang di pertukaran ini. Hewan ini akan dibunuh dengan metode shechita Yahudi tanpa apapun dan masih sadar. Ini sepenuhnya legal. Dikatakan bahwa dia tidak merasakan sakit apapun dan mati seketika.

Faktanya, film kita berakhir sebelum hewan ini akhirnya pingsan karena kehabisan darah. Ini kemudian menjadi gambaran penyembelihan di Inggris pada abad ke dua puluh satu.

Klaim yang mengatakan itu manusiawi adalah jelas kebohongan.

PEMBAWA ACARA: Sejak Anda menonton acara hari ini, 1.570.000 hewan telah dibunuh secara tidak perlu di penjagalan di seluruh dunia, yang berarti 105.000 hewan tiap menit.

Ada cara untuk menghentikan kematian dan penderitaan ini dan itu adalah mengikuti pola makan vegan yang penuh kasih dan sehat, menguatkan kehidupan yang bebas dari semua produk hewani.  

Melalui pola makan nabati dimana seluruh hidup dapat diselamatkan, termasuk kehidupan kita. Di Inggris dan seluruh dunia, tiap harinya ada banyak orang memilih untuk menghentikan makan daging karena mereka berharap dapat bersatu kembali dengan alam dan di dalam keharmonisan dengan teman hewan kita.

Semoga umat manusia melakukan pola makan nabati sehingga seluruh mahluk dapat hidup bersama dalam damai dan kebahagiaan.


Link yang Berhubungan
trackback : http://suprememastertv.com/bbs/tb.php/Stop_Cruelty_ina/21